Mengapa Industri Penerbangan Harus Melihat Melampaui Karbon Untuk Perubahan Iklim

Mengapa Industri Penerbangan Harus Melihat Melampaui Karbon Untuk Perubahan Iklim

Penerbangan komersial telah menjadi landasan ekonomi dan masyarakat kita. Ini memungkinkan kami mengangkut barang dan orang dengan cepat ke seluruh dunia, memfasilitasi lebih dari sepertiga perdagangan global berdasarkan nilai, dan mendukung 87,7 juta pekerjaan di seluruh dunia. Namun, mesin terbang seberat 80 ton yang kita lihat meluncur di langit kita dengan kecepatan supersonik juga membawa beberapa beban lingkungan yang serius.

Makalah ulasan tim saya baru-baru ini menyoroti beberapa solusi menjanjikan yang dapat dilakukan industri penerbangan sekarang untuk mengurangi bahaya terbang terhadap planet kita. Hanya mengubah rute yang kita lalui dapat menjadi kunci pengurangan drastis dampak iklim.

Bahan Bakar Pesawat Modern

Pesawat modern membakar minyak tanah untuk menghasilkan tenaga penggerak ke depan yang diperlukan untuk mengatasi tarikan dan menghasilkan daya angkat. Minyak tanah adalah bahan bakar fosil dengan kepadatan energi yang sangat baik, memberikan banyak energi per kilogram yang terbakar. Tetapi ketika dibakar, bahan kimia berbahaya dilepaskan: terutama karbon dioksida (CO₂), nitrogen oksida (NOₓ), uap air, dan partikel (https://www.foxaircraft.com/).

Penerbangan dikenal luas karena jejak karbonnya, dengan kontribusi industri sebesar 2,5% terhadap beban CO₂ global . Sementara beberapa orang mungkin berpendapat bahwa ini artinya jika dibandingkan dengan sektor lain, karbon hanya bertanggung jawab atas sepertiga dari dampak iklim penuh penerbangan. Emisi non-CO₂ (terutama NOₓ dan jejak es yang terbuat dari uap air pesawat terbang) merupakan dua pertiga sisanya.

Dengan mempertimbangkan semua emisi pesawat terbang, penerbangan bertanggung jawab atas sekitar 5% perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Mengingat 89% populasi tidak pernah terbang, permintaan penumpang berlipat ganda setiap 20 tahun, dan sektor lain mengalami dekarbonisasi lebih cepat, jumlah ini diperkirakan akan meroket.

Bukan hanya karbon
Pesawat menghabiskan sebagian besar waktunya terbang di ketinggian jelajah (33.000 hingga 42.000 kaki) di mana udaranya tipis, untuk meminimalkan hambatan.

Pada ketinggian ini, pesawat NOₓ bereaksi dengan bahan kimia di atmosfer untuk menghasilkan ozon dan menghancurkan metana, dua gas rumah kaca yang sangat kuat. Ozon yang disebabkan oleh penerbangan ini jangan disamakan dengan lapisan ozon alami, yang berada jauh lebih tinggi dan melindungi Bumi dari sinar UV yang berbahaya. Sayangnya, emisi NOₓ pesawat menyebabkan lebih banyak pemanasan karena produksi ozon daripada pendinginan karena pengurangan metana. Hal ini menyebabkan efek pemanasan bersih yang mencapai 16% dari total dampak iklim penerbangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

rtp live